20 Juni 2004

Jumat pagi, tipis banget. Gue udah siap lompat ke kereta yang baru jalan pelan, ketika pintunya nutup. Sempet lari-lari kaya orang bego dan akhirnya ya, sudahlah, terpaksa naik kereta berikutnya. Dan karena telat, seperti biasa gue tinggalin HP di tas. Dan abis morning briefing, kayanya banyak banget yang mesti dikerjain karena hari senin gue pindah ke sarjay, jadi gue mesti ngajarin Mona (taruhan yuk, dia masuk gak besok). Setelah entah-ngapain-aja, akhirnya gue baca SMS bokap gue.

Eyang Kung meninggal.

Kadang-kadang kita suka men-sophisticate perasaan. Firasat? Ntah ya. Minggu kemarin, sejak Yang Kung sakit, rasanya emang gak puguh banget. Tapi itu gak membuat gue melakukan hal-hal yang berguna. Jadi lebih banyak berdoa, misalnya. Mungkin itu yang bikin gue nyesel.

Juga ada hal-hal yang "Untungnya..." Bokap gue udah mo pulang Jumat pagi itu, tapi gak jadi. Om Ahmad juga akhirnya dateng malem Jumat-nya, jadinya lima anaknya udah dateng semua--mungkin emang "nunggu" semua kumpul. Kalo gue sendiri, mungkin hal-hal kecil seperti gue lupa bawa carjer HP tapi Onid--yang biasanya pinjem ke gue--bawa. Dan terutama mundur tujuh bulan ke belakang dan gue bersyukur gue ngotot pulang dari Papua waktu itu walopun sempet ribut sama temen gue. Or else, gue akan kehilangan lebaran terakhir sama Yang Kung dan mungkin gue akan nyesel seumur hidup. Emang sih, Yang Kung sempet ke Jakarta bulan Maret kemarin (Buat Kongres SI--haha! That's my grandpa! Mungkin satu hal yang juga bisa disesalkan adalah Beliau belum ngalamin pemilihan presiden langsung ;) Tapi lebaran kan beda.

Tapi tetep aja selalu ada yang kurang, ya gak? Menyesal karena gue jarang ke Solo, menyesal karena he didn't get the chance to see my wedding (gubrak!), menyesal karena...ntahlah.

Waktu sampe ke Solo, suasananya gak sesedih itu. Salah seorang sepupu bokap gue ternyata tim suksesnya Wiranto, jadi ada kembang duka cita dari BMW (Barisan Muda Wiranto). Liat Yang Kung udah dikafan, kaya Umar Muhtar, atau Ahmad Yassin kali. Ya...emang udah sepuh. Semua juga ikhlas. Walopun ada saat-saat mata tiba-tiba panas.

Sekarang gue udah di rumah lagi. Sendiri, bokap-nyokap masih di Solo. Apa ya, dari perjalanan 48 jam kemaren? Yang jelas karena lagi jadi masyarakat Solo kemarin gue kirim SMS ke 3977 AFI(spasi)TIA, hahaha! Tau gak, di koran ada berita katanya Gubernur Jateng ngasih surat edaran ke anak buahnya supaya kirim SMS milih Tia. Gubrak! Tapi asik juga liat SBY dan Wiranto di-pitch control.

Bukan kematian benar menusuk kalbu
Keridlaanmu menerima segala tiba
Tak kutahu setinggi itu atas debu
dan duka maha tuan bertakhta
(Nisan, Chairil Anwar)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar